Puasa Asyura 9 & 10 Muharram

As Salam,

In syaa Allah, hari nie aku cube untuk berpuasa sunat Hari Asyura...semoga berjaya la..amennn kene puasa rinie ngan esok.....tkpe la kan dua hari je pun...bkn senang nk dpt puasa sunat nie...so kalo ade mase, leh la aku buat...Bulan Muharram nie bulan Allah, so bykkan lah amalan dlam bulan Allah nie..in syaa Allah semoga pahala kte bertambah dan dosa kte terhapus..amennnn

Kat sini aku share sikit pasal hari asyura iek:- semoga bermanfaat buat semua....artikal nie aku sunting di sini dan sini 

Hari Asyura merupakan salah satu hari yang diraikan oleh umat Islam. Asyura berasal daripada perkataan Arab asyara yang bermaksud sepuluh. Ini disebabkan hari Asyura adalah hari yang kesepuluh di dalam kalendar Islam iaitu pada 10 Muharram.Mengikut masyarakat Islam, hari Asyura telah menyaksikan banyak sejarah besar dan keajaiban berlaku ke atas para nabi. Disebabkan itu, masyarakat Islam menghormati hari tersebut seperti juga yang diamalkan oleh Muhammad s.a.w

Ada beberapa cara untuk melaksanakan puasa Asyura :- 

1. Berpuasa selama tiga hari, 9, 10 dan 11 Muharram. 
Hal ini berdasarkan hadits Ibnu Abbas, "Selisihilah orang Yahudi dan berpuasalah sehari sebelum dan sehari setelahnya." 
Ibnu Hajar di dalam Fath al-Baari, 4/246 juga mengisyaratkan keutamaan cara ini. Dan termasuk yang memilih pendapat puasa tiga hari tersebut adalah Imam asy-Syaukani (Nail al-Authar, 4/245) 
Namun maryolitas ulama yang memilih cara seperti ini adalah dimaksudkan untuk lebih hati-hati. Sebagaimana yang dinukil oleh Ibnu Qudamah di dalam al-Mughni dari pendapat Imam Ahmad yang memilih cara seperti ini pada saat timbul kerancuan dalam menentukan awal bulan. 
2. Berpuasa pada tanggal 9 dan 10 Muharram. 
Maryolitas hadits menunjukkan cara seperti ini, sebagaimana yang telah tersampaikan di atas. 
 3. Berpuasa dua hari, yaitu pada tanggal 9 dan 10 atau 10 dan 11 Muharram. 
Hal ini berdasarkan hadits Ibnu Abbas, "Selisihilah orang Yahudi dan berpuasalah sehari sebelum atau sehari setelahnya."(Hadits shahih secara mauquf sebagaimana dalam as-Sunan al-Ma'tsurah, asy-Syafi'i, no. 338 dan Ibnu Jarir ath-Thabari dalam Tahdzibul Atsar, 1/218). 
Ibnu Rajab berkata, "Dalam sebagian riwayat disebutakan "atau sesudahnya", maka kata "atau" di sini mungkin merupakan keraguan rawi atau memang menunjukkan kebolehan..."(Lihat, Lathaiful Ma'arif, hal. 49) 
Ar-Rafi' berkata, "Berdasarkan ini, seandainya tidak berpuasa pada tanggal 9 maka dianjurkan untuk berpuasa pada tanggal 11 Muharram." (Lihat, at-Talhish al-Habir, 2/213) 
 4. Berpuasa pada tanggal 10 Muharram saja. 
Al-Hafidz berkata, "Puasa 'Asyura mempunyai tiga tingkatan, yang terendah berpuasa sehari saja, tingkatan di atasnya ditambah puasa tanggal 9 dan tingkatan berikutnya ditambah puasa tanggal 9 dan 11 Muharram. Wallahu a'lam." 
Khatimah  Semoga kita dapat memuliakan dan mengagungkan bulan Muharram tersebut sebagaimana Allah telah memuliakannya dengan cara mengikuti tuntunan Allah dan Rasul-Nya, bukan dengan cara-cara yang tidak ada asal-usulnya dari syari’at sama sekali.  Wallahu ‘alamu bish shawab. 
Sumber Rujukan: Puasa Sunnah, Hukum dan Keutamaannya, cet. Darul Haq, hal. 41-58;Majalah as-Sunnah,03/V/1421H-2001M dan Buletin an-Nur, edisi 231,www.alsofwah.com 
kredit: mr google

Semoga memberi sedikit sebanyak manfaat pada kita....amennnn


Tiada ulasan: